RSS

Jafungku di Tanganku

Akhirnya urusan jafung (jabatan fungsional) selesai juga. Untuk mendapatkan 2 lembar kertas yang berisi keterangan bahwa seorang dosen sudah terdaftar sebagai assiten ahli, aku harus menghabiskan waktu selama 10 bulan untuk mengumpulkan skor mengajar, menyusun penelitian, juga harus adanya bukti dalam hal pengabdian pada masyarakat.
Kalau untuk guru, jafung sama dengan AKTA 4, jadi jafung bisa dikatakan sebagai Surat Izin Mengajar (SIM) bagi seorang dosen. Bukan berarti tanpa jafung, seseorang ga boleh jadi dosen loh. Hanya saja, dengan jafung profesi dosen dari seseorang jadi terdaftar di Dikti (untuk dosen PTN) dan di Kopertis (untuk dosen PTS).
Menyiapkan persyaratan jafung, terus terang aja enek banget, banyak berita simpang siur. Udah ngeprint berlembar-lembar kertas, koreksian pun terjadi berkali-kali (mirip kaya lagi nyusun skripsi). Mana banyak orang yang mengeluarkan pernyataan, kenapa cape2 harus ngurus jafung, birokrasinya susah lah, biayanya mahal lah. Kalo ga kuat2 banget diriku pasti udah mundur dari awal.
Alhamdulillah kemaren SK Jafung udah berada ditanganku, dan temen2 yang asalnya pada males ngurus jafung akhirnya pada mau ikutan juga. Emang...klo berurusan dengan lembaga pemerintah harus ekstra sabar, ekstra biaya, ekstra pusing dan ekstra lainnya. Tapi klo sudah waktunya, Allah pasti memberikan kemudahan. Usaha pastinya harus selalu diiringi dengan doa ^_^
Gambar :
http://educationalwriting.blogspot.com/2008/10/research-paper-guidelines.html

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

24 komentar:

namaku wendy mengatakan...

huaaa dosen yak, waaa kalo dosennya tek cantek begini pasti mahasiswanya pada rajin2 masuk yah hehehe kalo ujian bikin soalnya jangan susah2 yah buk:p

Lyla mengatakan...

hehe... dosennya cantek muridnya gak pernah ngantuk hehehe...

My Journey mengatakan...

kirain jafungku apaan ternyata...olala... jabatan fungsional hehe.. bisa aja mbak witha neh...

ilmair mengatakan...

saya kira jantung dan salah tulis,
^_^ tapi klu jafung jadi dosen selamat ya... mengajar itu membagi ilmu tanpa pamrih, dan amalnya mengalir yp... semoga amalnya witha juga diridhoi Allah amin..

liza mengatakan...

selamat ya mbak,..liza ikut senang waktu ngebacanya..

Atca mengatakan...

wahhh selamat ibu dosen...awas yah digodain mahasiswanya hehehehehheh

Brian mengatakan...

Ribet juga ya harus makan waktu 10 bulan, selamat bertugas Bu Dosen,salam kenal

ADVINTRO mengatakan...

mbae selamat yah..salam kenal juga, anu..aku ijin ngelink(blogrol) dan follow yah..trimakasih

Erik mengatakan...

Wah selamat ya neng...
Mau nih aku jadi mahasiswanya, pasti gak ngantuk, tapi jangan galak ya :)

budiawanhutasoit mengatakan...

witha,
saya kirain..kamu salah tulis..
saya pikir jagung..jagungku ditanganku..bukan jafung..
rupanya beneran jafung..hehehe

Rudy mengatakan...

Nggak heran mbak jika kita sebagai orang sipil selalu dipersulit jika berurusan dengan hal-hal yang "berbau" pemerintahan, apalagi jika "berbau" uang sudah pasti kita diperas habis-habisan.
Coba yang ngurus adalah atasan/pejabat hasilnya pasti beda banget. Ijasah palsu aja bisa langsung ada ditangan kok,hehe...(benci aku!!)
Coba sekali-sekali kita niru Jepang, Cina, Malaysia, Singapura atau mana kek, masa kita kalah dengan mereka???
Btw, selamat yah mbak buat Jafung-nya...
Tadi aku sempat kaget kirain Jantungku di Tanganku,hiks...hiks...
adi aku

Yeyet Nurhayati mengatakan...

Selamat ya udah dapet Jafungnya...
Moga Sukses terus...

aziz mengatakan...

wah saya mahasiswa bu.,.,.,.

Ely mengatakan...

selamat ya ...

inget dulu ngurus surat2 buat ke jerman , weh ... hrs lari2 menghindar sama bapak yg pengen minta uang, padahal itu kerjanya dan padahal atasannya nggak minta apa2 waktu kasih tanda tangan, sampai di departemen lain aku ditelpon bpk itu , dia bilang ke petugas bahwa dompetku ketinggalan jadi aku hrs balik ke sana, haduh ... ngoyo banget nih bapak ngarang cerita bohong lagi , mana mau aku balik ke sana ^_^

Madu Nektar mengatakan...

oknum2 di pemerintahan yang gak bener tuh dikirim ke Neraka dulu kali ya, ... study banding disana

he he he he

bunda mengatakan...

alhamdulillah bu dosen ...kesabaran pastinya akan berbuah manis
selamat ya ....

' Li ' mengatakan...

sukses selalu ya with...^^

Brigadista mengatakan...

Waaahhh kalau dosennya kaya gini ,..aku mau doong kuliah di sono,...he he he (mata keranjang mode on!!!)

Meidy mengatakan...

bu dosen to?? jgn galak2 loh mb klo jadi dosen, inget.. kita dulu jg pernah jd mahasiswa, hehehe..

Rakhmat mengatakan...

Selamat ya... memang yang penting itu ikhtiar harus ada dan do'a jangan lupa... sukses selalu.

Brigadista mengatakan...

selamat yaa, semoga makin sukses neeh...!!

Cengkunek mengatakan...

eh, jadi dosen ya?
jadi dosen yg baik ya
jangan semena-mena kayak dosen2 kita kebanyakan
semoga disayang mahasiswa

Senoaji mengatakan...

wewwwww... baru tau kalo berprofesi jadi dosenn.... semoga kalo ada yang skripsi jangan dibikin koprol yak karena buanyaknya saweran diluar ngajar.... wkwkwkkwkwkwk [piss 4 kaleee] xixixixixixixi

BIG SUGENG mengatakan...

Wah mbak di sini jafung lebih enak, di tempat saya jafung naik pangkatnya paling cepat 4 tahun
bisa lihat tulisan lama saya: angka crouded