RSS

Semut-semut Bermesin

Udah ga aneh lagi buat orang-orang yang tinggal di Bandung yang sering melalui jalan Soekarno Hatta, jika melewati kampus tempatku mengajar, maka akan tampak pemandangan seperti ini dari mulai jam 10 pagi sampai dengan jam 4 sore. Parkir motor terbanyak sepanjang jalan Soekarno Hatta, bahkan mungkin di Bandung dan Harian Pikiran Rakyat pun pernah memasang foto padatnya parkir motor di kampus ini.
Ku ambil foto ini sabtu yang lalu, 29/11. Motor-motor yang parkir di foto ini, hanya motor mahasiswa saja, yang diparkir di luar. Klo temen2 liat, nun jauh di sana ada bulatan2 kecil, itu juga masih kumpulan motor yang di parkir. Belum lagi motor2 yang di parkir di dalam kampus, karena di luar udah ga ada lahan lagi.
Jika saja mahasiswa bermotor masuk kuliah dan bubar kuliah pada waktu bersamaan, waduh kayanya area parkir bakal semrawut banget. Malah klo aku beres ngajar, area jalan kaki menuju depan kampus untuk pulang, hanya sebesar jalan2 kecil di sawah.
Ditambah lagi dengan motor2 yang ada di jalan raya, sekarang orang bisa dengan mudahnya memiliki motor, tanpa harus mengeluarkan uang jutaan rupiah terlebih dahulu. Saat menyeberang, 1 bulan terakhir ini, aku hampir saja tertabrak motor sebanyak 2 kali, karena pengemudi yang ugal-ugalan, Alhamdulillah masih terselamatkan dengan mundur 1 langkah ke belakang. Semut-semut bermesin ini semakin hari kian memadati Bandung, karena memang dengan motor, perjalanan bisa ditempuh dengan cepat dan lebih hemat pula. Gimana dengan kota tempat tinggal temen2 semua, apa kaya gini juga?

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

13 komentar:

b0nk3y mengatakan...

ati-ati mbaknya... makanya kalo mo nyebrang pake helm ama baju putih item biar kaya zebra cross gitu... kalo kurang aman bawa lampu merah kalo mo nyebrang besok-besok yah...

Budiawan Hutasoit mengatakan...

ya..di medan juga kurang lebih sama. krn ini mungkin efek dari kurangnya perhatian dari pemerintah utk menyediakan angkutan umum/massal yang murah dan nyaman. spt MRT di Singapura. jadi smakin banyak yg membeli motor, krn lebih efisien dan bisa menghemat ongkos transportasi. Jakarta aja kalo tdk salah jumlah sepeda motor udah hampir 2 jutaan. kalo ga salah. walaupun udah ada busway.
lagi2 pemerintah kita gagal utk menyenangkan rakyatnya.

Erik mengatakan...

Iya, hati hati Witha. Banyak pengendara motor yg suka ngebut. Seringkali mereka mengendarai kurang perhitungan...

Sekarang sepeda motor bisa didapat dengan mudah. Dengan uang muka 500 ribu sudah bsa memilikinya.

Ruziana mengatakan...

ternyata bukan ditempat saya aja booming motor.dimana2 skrang memang bnyak motor, karena memang spt yg mba bilang, bisa kredit murah dan cepat.tp hasilnya macet dan semrawut...siapa yg bisa disalahkan?bingung juga

Lyla mengatakan...

sekarang dimana2 udah banyak motor... soalnya uang muka murah jadi byk yg bisa beli dgn cara di kredit :)

aisha_putri mengatakan...

iya disini juga gitu..
kalo nyebrang terkadang malah lebih takut ketemu motor daripada mobil
intinya sih ya harus hati2 ^^

bertopeng17 mengatakan...

kadang kita sudah hati2 masih ditabrak.. semut2 bermesin itu akan semakin bertambah setiap tahunnya ya.. he

JelajahiDuniaEly mengatakan...

kalau aku berada di jalan raya sini, motor masih bisa dihitung kurang dari lima jari malah seringnya nggak ada motor sama sekali, kebanyakan pakai mobil semua tapi bukan berarti rame jalan rayanya karena mobilnya rata2 bersuara halus, dan orang sini nggak biasa membunyikan klakson, karena memang nggak boleh kalau bener2 nggak perlu, jadi di sini jalannya tenang, hampir tidak ada kegaduhan di jalan raya, mungkin juga karena kebiasaan orang sini hidup tenang dan damai , jadi terakhir waktu aku liburan ke tanah air, kaget banget motor-motor meraung-raung keras sekali, padahal dulu sblm tinggal di sini nggak masalah krn terbiasa ^_^

Witha mengatakan...

@Bonk3y:
Kayanya biar lebih aman, jadi polisi lalu lintas aja sekalian ya...

@Budiawan Hutasoit:
Maksudnya menyenangkan rakyat, eh tau2nya jalanan makin semrawut ya Mas, ga di planning sih...

@Erik:
Iya Kang, ntar mah klo ntebarang mesti ekstra hati2, kadang2 motor suka nyelip gt, jd ga ketauan datangnya

@Ruziana:
Ternyata masalah padatnya motor sudah melanda berbagai kota di Indonesia ya..

@Lyla:
Kayanya uang mukanya harus di mahalin lg ya mbak, biar jumlah motor di jalanan ga semakin membludak

@Aisha Putri:
Emang bener, mobil lebih kliatan klo kita nyebrang, tp motor...suka tiba2 muncul en bikin kaget

@Bertopeng17:
Smoga semut2 bermesin itu ga bertambah banyak lagi ya...

@JelajahiDuniaEly
Pasti enak banget tinggal di tempatnya mbak Ely, mudah2an Indonesia juga nanti bisa kaya gitu juga. Amin.

Wiran mengatakan...

Kaya'nya sama dengan di Bekasi mbak, apalagi kalo lagi ngantri lampu merah, pas berganti hijau langsung tuh "tawon-tawon" bertebaran saling ngebut...

Rudy mengatakan...

Disini keadaannya juga sama seperti disitu, pengguna sepeda motor di daerah Probolinggo kian tahun kian meningkat aja mengingat cara untuk mendapatkannya yang semakin mudah, nggak seperti dulu waktu aku masih sekolah yang terpaksa harus bolak-balik naik angkot.

Kios Info mengatakan...

kayaknya tuh di mana2 sama, witha. menyemut dan kadang semrawut

Madu Nektar mengatakan...

gimana ya? ... motor keliatannya masih bisa dianggap moda transport yg masuk akal pada saat ini, ... meskipun kredit motor termasuk yg mengerikan ....